Apa Saja Parameter dalam Pengolahan Air Limbah Domestik? - Septic Tank Biotech - Biofresh FRP
SUBTOTAL :

Apa Saja Parameter dalam Pengolahan Air Limbah Domestik?

Berdasarkan keputusan Menteri Lingkungan Hidup nomor 68 tahun 2016 tentang Baku Mutu Air Limbah Domestik, maka parameter kunci untuk air limbah domestik adalah pH, BOD, COD, TSS, Lemak & Minyak, Ammonia Total dan Total Koliform.

1. Derajat Keasaman (pH)
ph-scale

Derajat keasaman (pH) adalah suatu nilai yang menggambarkan keadaan seberapa besar tingkat keasaman / kebasaan suatu perairan. Perairan dengan nilai pH = 7 menunjukkan kondisi air bersifat netral, pH < 7 menunjukkan kondisi air bersifat asam sedangkan pH > 7 menunjukkan kondisi air bersifat basa.

2. Biochemical Oxygen Demand (BOD)


BOD merupakan jumlah oksigen yang dibutuhkan secara biologis untuk mengoksidasikan zat organik dalam air limbah. 

BOD dapat mencerminkan tingkat pencemaran suatu badan air oleh buangan organik, semakin tinggi nilai BOD menunjukkan semakin besar tingkat pencemaran.

BOD
Pemeriksaan BOD diperlukan untuk menentukan beban pencemaran akibat air buangan penduduk atau industri serta untuk mendesain sistem-sistem pengolahan biologis yang tepat untuk air yang tercemar tersebut. Penguraian zat organik merupakan peristiwa ilmiah, jika sewaktu-waktu badan air dicemari oleh zat organik maka bakteri dapat menghabiskan oksigen terlarut dalam air selama proses oksidasi tersebut yang dapat mengakibatkan kematian pada ikan dan organisme hidup lainnya dalam air serta keadaan menjadi anaerobik dan dapat menimbulkan bau busuk pada air tersebut.
BOD Cycle



3. Chemical Oxygen Demand (COD)

Dalam kimia lingkungan, COD adalah ukuran indikatif dari jumlah oksigen yang dapat dikonsumsi oleh reaksi dalam larutan yang diukur. Biasanya dinyatakan dalam massa oksigen yang dikonsumsi melebihi volume larutan yang dalam satuan SI adalah miligram per liter.

Menurut Metcalf and Eddy (1991), COD adalah banyaknya oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi senyawa organik dalam air, sehingga parameter COD mencerminkan banyaknya senyawa organik yang dioksidasi secara kimia. Tes COD digunakan untuk menghitung kadar bahan organik yang dapat dioksidasi dengan cara menggunakan bahan kimia oksidator kuat dalam media asam. 

Beberapa bahan organik tertentu yang terdapat dalam air limbah kebal terhadap degradasi biologis dan ada beberapa diantaranya yang beracun meskipun pada konsentrasi yang rendah. Bahan yang tidak dapat didegradasi secara biologis tersebut akan didegradasi secara kimiawi melalui proses oksidasi, jumlah oksigen yang dibutuhkan untuk mengoksidasi tersebut dikenal dengan Chemical Oxygen Demand (COD). 

Tingginya nilai COD disebabkan oleh beberapa hal diantaranya TSS dan Minyak. Maka dari itu dalam pengolahan limbah domestik perlu dilakukan eliminasi TSS dan minyak agar kadar COD ikut turun juga. Kadar COD dalam air limbah berkurang seiring dengan berkurangnya konsentrasi bahan organik yang terdapat dalam air limbah, konsentrasi bahan organik yang rendah tidak selalu dapat direduksi dengan metode pengolahan secara konvensional.


4. TSS (Total Suspended Solid)

TSS

TSS adalah jumlah padatan yang tersuspensi, dalam bahasa awam bisa juga disebut jumlah lumpur yang terlihat dalam air / dapat disebut kekeruhan air. TSS akan bertambah setelah proses biologi dari ekskresi bakteri dalam air.


Untuk menurunkan TSS, langkah pertama adalah melakukan pemisahan sumbernya dengan proses fisika kemudian dilanjutkan dengan proses kimia dengan penggumpalan lewat koagulasi dan flokulasi. Langkah terakhir untuk mengolah limbah yang mengandung TSS adalah dengan proses filtrasi baik dengan filter kompleks ataupun filter sederhana (menggunakan ijuk, pasir dan sebagainya).


5. Lemak dan Minyak
Minyak
Lemak dan Minyak paling banyak dihasilkan dari aktivitas dapur dan makan. Tingginya parameter ini dalam air dapat meningkatkan nilai parameter lain seperti BOD, COD, TSS dan Koliform.

Dalam beberapa kasus, Lemak dan Minyak jika dipadukan dengan Protein yang terdapat dalam air limbah makan dapat menimbulkan scum yang berbentuk seperti oncom. Scum ini adalah lemak yang tercampur dengan udara dan protein. Scum ini amat disukai oleh bakteri patogen sebagai tempat tumbuhnya.

Mengingat proses pengolahan parameter Lemak dan Minyak ini lumayan berat maka biasanya dalam banyak IPAL (Instalasi Pengolahan Air Limbah) akan dipasang Grease Trap yang berfungsi sebagai perangkap lemak agar dapat dipisahkan dari air untuk meringankan proses pengolahan air limbah.

6. Ammonia (NH–∑)
Ammonia
Ammonia adalah suatu senyawa yang terdiri dari unsur Nitrogen (N) dan Hidrogen (H). Ammonia ini bersifat basa lemah yang akan sedikit menambah nilai pH air limbah ke arah diatas 7. Ammonia sendiri memiliki standar baku mutu dibawah 10 mg/L yang artinya jika berada diatas angka tersebut maka air limbah dapat dikatakan mencemari lingkungan.

Ammonia banyak dihasilkan dari kegiatan ekskresi manusia (urine dan tinja) yang kemudian ditambah pula dengan hasil pengolahan bakteri dalam memecahkan senyawa organik dalam air.

Ciri-ciri keberadaan ammonia dapat diketahui melalui baunya yang cukup menyengat, bahkan dalam konsentrasi tertentu dapat menyebabkan mual dan pusing.

Untuk mengolah ammonia memerlukan tiga tahapan yakni nitrifikasi, denitrifikasi dan aerasi serta ditambah make up process agar sempurna. Jika tidak diolah dengan baik maka ammonia dapat menyebabkan algae booming atau eceng gondok berlebih yang dapat memenuhi badan air sehingga bisa terjadi kekurangan oksigen bagi organisme dalam air maupun menimbulkan kebanjiran.

7. Total Koliform
Bakteri bentuk coli / coliform adalah parameter yang menunjukkan berapa banyak jumlah bakteri yang berada dalam satu mL air limbah. Biasanya jumlah bakteri dihitung berdasarkan jumlah koloninya dengan coloni counter.

Dalam air limbah domestik, bakteri yang paling dikhawatirkan adalah bakteri Escherichia coli dan Entamoeba coli yang dapat menyebabkan penyakit diare ataupun sakit perut hingga kolera.

Itulah beberapa parameter yang digunakan dalam pengolahan air limbah.

Jika Bapak/Ibu membutuhkan produk pengolahan air limbah agar mendapatkan hasil buangan yang sesuai baku mutu air limbah domestik, kami menyediakan STP / IPAL Biotech System yang sudah teruji kualitas dan kegunaannya.

STP Biotech
Segera Hubungi Marketing Kami pada Kontak di Atas ! ! !

0 Reviews:

Post Your Review